Azan terakhir dari Bilal Bin Rabah

Selepas wafatnya Rasulullah SAW, Bilal bin Rabah telah meminta izin dengan Khalifah Abu Bakar untuk meninggalkan Madinah.

Mendengar permintaan itu dan memahami perasaan Bilal, maka Abu Bakar memberi izin kepada Bilal untuk meninggalkan Madinah.

Sebelum meninggalkan Madinah, ditatapinya buat kali terakhir kota Madinah di mana satu masa dulu dia dan Rasulullah SAW berkongsi suka dan duka.

Bilal menetap bersama keluarganya di Syria, sungguh sukar bagi Bilal untuk melupakan kenangan bersama Rasulullah SAW.

Sekian lamanya Bilal menetap di Syria.

Satu hari Rasulullah SAW muncul dalam mimpinya dan berkata, "Wahai Bilal, keras sungguh hati mu, kenapa engkau tidak menziarahi aku". Lantas Bilal terjaga dari tidurnya dengan deraian air mata sehingga seluruh keluarganya terbangun.

Bilal menceritakan kepada ahli keluarganya apa yang terjadi, ahli keluarganya menyuruh Bilal menziarahi makam Rasulullah SAW.

Semasa Bilal dalam perjalanan menuju Madinah, air matanya tidak henti-henti mengalir. Dia tidak berhenti di mana-mana agar cepat sampai di Madinah.

Setelah beberapa hari Bilal sampai di makam Rasulullah SAW lantas memberi salam, "Assalamualaika Ya Rasulullah," air matanya terus mengalir.

Tiba-tiba datang Amirul Mukminin Syaidina Abu Bakar memeluk Bilal dari belakang untuk menenangkan Bilal sehingga reda tangisan Bilal.

"Bilal, alang-alang kamu sudah berada di sini laungkanlah azan untuk kami," rayu Amirul Mukminin.

"Tidak wahai Amirul Mukminin," jawab Bilal.

"Laungkanlah azan, kami rindu akan suara kamu," pinta Syaidina Umar.

Syaidina Bilal masih mengelangkan kepala.

Tiba-tiba datanglah dua cucu kesayangan Rasulullah SAW iaitu Hassan dan Husin.

"Pakcik Bilal, laungkanlah azan sebagaimana pakcik laungkannya di masa datuk kami masih ada," rayu kedua-dua cucu Rasulullah SAW.

Dipeluknya kedua-dua cucu kesayangan Rasulullah SAW itu lantas diciumnya.

"Sebentar tadi aku baru menolak permintaan Khalifah dan permintaan Syaidina Umar, aku takut untuk menolak permintaan kamu berdua, aku takut nanti Rasulullah SAW akan menolak permintaan aku," kata Bilal.

Bilal naik ke atas menara, ditatapinya satu persatu tempat kenangan bersama Rasulullah SAW sambil air matanya mengalir laju.

Allahu Akbar, Allahuakbar..

Terdiam seluruh penduduk kota Madinah mendengar alunan suara azan tersebut. Suasana penduduk kota Madinah masa itu sangat terkejut.

Asyhadu ala ila haa illallah..

Abu I'sa Rasulullah. Apakah Rasulullah dibangkitkan semula bisik mereka.

Asyhadu ala ila haa illallah...

Tangisan penduduk kota Madinah kian pilu, mereka terkenangkan saat mereka bersama Rasulullah SAW.

Syaidina Abu Bakar, Syaidina Umar dan penduduk Madinah menitiskan air mata kerinduan pada suara agung itu kembali lalu mencetuskan satu situasi yang tercatat sebagai sejarah buat umat akhir zaman.

Asyhadu anna Muhammad Rasulullah.

Terus Bilal tersungkur tidak dapat meneruskan azannya lagi, lantas disambut oleh Syaidina Abu Bakar dan Syaidina Umar, "Mengapa Bilal?"

Waktu tengah azan tadi sehingga aku menyebut nama kekasih ku, aku seakan-akan terlihat kelibat Rasulullah SAW keluar dari rumah untuk solat berjemaah bersama kita.

Aku rindu Rasulullah.
Aku rindu Rasulullah.
Aku rindu Rasulullah.

Berlinangan air mata para sahabat dan penduduk kota Madinah apabila tukang azan Rasulullah SAW pulang ke kota Madinah untuk mengubati kerinduannya kepada junjungan besar Muhammad SAW.

Rindukah kita kepada Rasulullah SAW?

Comments

Popular posts from this blog

Amalkan zikir Rabbaniyah setiap hari

"Sayang!! nanti kita jumpa di Syurga..."

Buya Hamka: Guru Hati